JELAJAH TRANS SUMATERA Manufaktur News

Beroperasi Tanpa Tarif, Jalan Tol Indralaya – Prabumulih Pacu Pertumbuhan Ekonomi



single-image

INDOWORK.ID, PALEMBANG : keberadaan Jalan Tol Simpang Indralaya – Prabumulih yang dikelola PT Hutama Karya (Persero) dan telah beroperasi tanpa tarif sejak 30 Agustus 2023, memicu kenaikan pertumbuan ekonomi di Sulawesi Selatan (Sulsel).

Hal ini disampaikan Direktur Jalam Bebas Hambatan Ditjen Bina Marga Triono Junoasmono saat mendampingi Kunjungan Kerja (Kunker) Komisi V DPR RI ke Provinsi Sulsel, Jumat (8 September 2023).

“selain dapat memacu pertumbuhan ekonomi, Keberadaan tol ini juga dapat memangkas waktu kurang lebih 1 jam dari Palembang menuju Prabumulih. Apabila melewati jalan arteri bisa mencapai 2 jam lebih,” katanya di laman resmi perusahaan (10 september 2023).

Wakil Ketua Komisi V DPR RI juga Ketua Tim Kunker Roberth Rouw juga menyampaikan, kualitas Jalan Tol Indralaya – Prabumulih sudah cukup baik. Hanya saja, masih banyak masyarakat yang tinggal di daerah-daerah yang dilewati oleh jalan tol tersebut belum bisa menikmati dampak pembangunan dari adanya jalan bebas hambatan itu.

Hal itu karena masih minimnya jumlah akses pintu keluar tol (exit toll) yang ada. Untuk itu kami minta supaya hal ini menjadi perhatian,” ujar Roberth.

Hadir pada kesempatan tersebut, Direktur Jalan Bebas Hambatan Triono Junoasmono, Direktur Irigasi dan Rawa Ismail Widadi, Direktur Rumah Susun Aswin Grandianto Sukahar, Kepala Balai Besar Pelaksana  Jalan Nasional Sumatera Selatan Hardy Pangihutan, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Sumatera VIII Maman Noprayamin, Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan Sumatera V Johnny Rakhman, Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Sumatera Selatan Achmad Irwan Kusuma, Eksekutif Vice President Divisi Operasi & Pemeliharaan Jalan Tol Dwi Aryono Bayuaji, dan Kabid Sistim Informasi Layanan Jalan Tol Ali Rachmadi.

Jalan Tol Indralaya – Prabumulih merupakan bagian dari pembangunan Jalan Tol Simpang Indralaya – Muara Enim dengan total panjang mencapai sekitar 119 Km dan terbagi menjadi 2 Seksi, dimana untuk Seksi 1 Simpang Indralaya – Prabumulih sepanjang 64,5 Km, dan Seksi 2 Prabumulih  – Muara Enim sepanjang 54,5 Km.

Jalan tol ini melewati wilayah Kabupaten Ogan Ilir, Kabupaten Muara Enim, dan Kota Prabumulih yang dilengkapi 2 Simpang Susun,1 Gerbang Tol, dan 2 TIP (Rest Area) Tipe A. Secara keseluruhan, jalan tol yang dirancang dengan kecepatan 100 km per jam dilengkapi dengan 2 simpang susun, dan 18 jembatan.

 

Berita Lainnya