Headline Oase

3 Jagoan Bikin Jerman Melenggang di Euro 2020



single-image

INDOWORK.ID, JAKARTA: Melihat Jerman melenggang ke babak sistem gugur EURO 2020, yang digelar tahun ini karena Covid-19, mengingatkan sejumlah catatan.

Wartawan senior Marthin Sihombing mengatakan bahwa Jerman telah berpartisipasi dalam dua belas Kejuaraan Eropa, lima di antaranya sebagai Jerman Barat dan tujuh di antaranya sebagai Jerman (bersatu). Mereka juga berpartisipasi dalam turnamen 2020 yang saat ini sedang berlangsung (diselenggarakan pada tahun 2021 karena pandemi COVID-19), serta turnamen 2024 sebagai tuan rumah. Dengan demikian, negara ini memegang rekor partisipasi terbanyak dalam sejarah kompetisi.

Jerman adalah pemegang tiga gelar Eropa, dimenangkan pada tahun 1972 di Belgia, pada tahun 1980 di Italia, dan pada tahun 1996 di Inggris. Tim ini hanya finis dari delapan besar pada dua kesempatan, di turnamen 2000 dan 2004. Mereka telah mencapai setidaknya semi-final pada sembilan kesempatan, rekor yang tak tertandingi dalam kompetisi.

“Tapi, rekor itu, tak terlalu banyak membuat saya takjub. Pada tim ini, saya justru respek pada tiga pemain Jerman ini,” ujarnya Kamis (24 Juni 2021).

Pertama, pada pria kelahiran 26 Januari 2003, Jamal Musiala. Gelandang Bayern München yang lahir di Jerman dari ayah Nigeria dan ibu Jerman, dibesarkan terutama di Inggris, pada usia muda mewakili Jerman dan Inggris. Pertandingan Februari 2021 adalah debutnya di tim senior Jerman.

 

Kedua, Leon Christoph Goretzka. Pemain kelahiran 6 Februari 1995 adalah gelandang klub Bayern Munich.
Leon Goretzka dan Jamal Musala seharusnya dipercaya lebih awal. Mereka meningkatkan permainan Jerman segera setelah mereka masuk dan bergabung untuk gol penting yang mengikat permainan dan membuat Jerman lolos.

Trio penyerang Gnabry, Havertz, dan Sane tidak kalah buruknya. Benar-benar buruk dalam penguasaan bola, tidak ada pergerakan/operan yang produktif ke depan dan tembakan yang sangat buruk di all a round. Pada titik ini, Jamal Musala harus jadi starter untuk Jerman.

Ketiga, jangan lupa, salut pada Thomas Mueller. Subjektif, mungkin. Tapi, bagi saya, kehilangan Mueller sangat terasa di seluruh lini. Perannya dalam mengatur tim, memberikan struktur, arahan, dan menciptakan opsi operan dan peluang kunci sangat berharga. Mereka sangat kehilangan, dan begitu dia kembali ke lapangan, segalanya terlihat jauh lebih baik di depan.

Thomas Müller telah disebut banyak hal dalam karirnya yang termasyhur hingga saat ini, tetapi hanya dua kata yang membuatnya adil: kelas dunia.

Robert Lewandoski mengakui peran Mueller. “Lebih mudah dengan Thomas di sebelah saya,” kata Lewandowski berulang kali tentang ‘tangan kanan’ pilihannya. “Dia banyak membantu saya; kami saling melengkapi dengan sangat baik.
Salah satu eks Bayern Munich, Uli Hoeness menungkapkan Mueller harus dipercaya oleh Loew untuk tampil bersama Jerman di Euro 2020.

“Menurut saya pribadi, saat ini Thomas Mueller merupakan aset yang sangat berharga bagi setiap tim yang ia bela,” kata Hoeness.

Mantan kiper Bayern Munich, Oliver Kahn sangat mendukung jika Thomas Mueller kembali memperkuat timnas Jerman. Menurut Kahn, Mueller masih memiliki kemampuan terbaik untuk membela Jerman.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Berita Lainnya