Bisnis Headline

Investasi Sequoia Capital, Raib Dalam Semalam



single-image

INDOWORK.ID, JAKARTA: Sequoia Capital melakukan investasi senilai USD18 miliar, dengan membeli saham seri B pada FTX, the so called high-flying Bahama-based cryptocurrency exchange pada Juli 2021.

Dalam 2 bulan nilainya naik menjadi USD25 miliar. Konon beberapa saat sebelum keruntuhan FTX, nilai investasi Sequoia Capital, bernilai USD32 miliar

Jumlah itu raib dalam semalam.

SC secara resmi menghapusbukukan nilai investasinya di FTX. “Marked down to zero the value of its stake”. Beberapa menit lalu saya membaca di Watcher. Guru tentang Temasek Singapura, yang mengikuti langkah SC menghapusbukukan investasinya di Bursa Kripto tersebut nilai investasi sebesar USD275 juta.

Sequoia Capital merupakan sebuah firma kapital bersama yang didirikan oleh Don Valentine tahun 1972. Rekannya meliputi Don Valentine, Randy L. Ditzler, Greg McAdoo, Pierre Lamond, Michael Moritz, Doug Leone, Gauvrav Garg, Michael Goguen, Mark Stevens, Jim Goetz, Sameer Gandhi, Roelof Botha, dan Mark Kvamme.

BURSA FILANTROPIS

Dua pengelola dana di atas hanya sebagian kecil dari barisan pengelola dana yang melakukan investasi di FTX. Betapa hebatnya si jenius – SBF – mampu menyihir begitu banyak pengelola dana kelas dunia. Atau mereka terpukau pada tag line FTX yang memang menyentuh nurani manusia: Earn to give. Bursa filantropis!

Skandalkah?

Kedermawanan pun ternyata bisa menjadi topeng. Menjadi kedok. Lebih berbahaya dari kedermawanan untuk tujuan pamer dan sombong. Kehilangan uang, boleh jadi, sesuatu yang buruk. Tapi kehilangan kepercayaan – terhadap sikap dermawan – tentu lebih buruk.

Sambil menyimak lebih lanjut, saya ingin mengemukakan pendapat saya. Bisnis kripto memiliki tiga titik lemah yang perlu dipertimbangkan. Tidak ada pengawas, tidak ada underlying asset dan tak banyak manfaatnya secara makro.

*) Ditulis oleh Hasan Zein Mahmud, Redaktur Khusus Indowork.id

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published.

Berita Lainnya