Figur Humaniora Manufaktur

Ekonomi Syariah Jawab Tantangan Pembangunan, Perlu Dikembangkan



single-image

INDOWORK.ID, BANDA ACEH: Ekonomi syariah patut dikembangkan untuk membangun kemajuan dan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan bernilai sebagai ikhtiar dalam menjawab beragam tantangan pembangunan.

Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin menyampaikan  bahwa kegiatan perekonomian yang sesuai dengan tuntunan Islam atau syariah lebih bernilai dibandingkan ekonomi yang tidak halal.

“Maka, ekonomi syariah juga patut dikembangkan untuk membangun kemajuan dan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan bernilai,” ujar Ma’ruf Amin di Banda Aceh, Kamis (7 September 2023).

Pernyataan itu disampaikan KH Ma’ruf Amin dalam sambutannya pada kegiatan pengukuhan Komite Daerah Ekonomi dan Keuangan Syariah (KDEKS) Provinsi Aceh di Anjong Mon Mata Komplek Meuligoe Gubernur Aceh di Banda Aceh.

MENJAWAB TANTANGAN

WAKIL PRESIDEN KH MA’RUF AMIN

KH Ma’ruf menyampaikan pengembangan ekonomi dan keuangan di Indonesia sejatinya merupakan ikhtiar dalam menjawab beragam tantangan pembangunan nasional, sekaligus membangun peradaban dunia yang lebih baik.

Bagi umat Islam, kata Wapres, ekonomi bernilai adalah yang sesuai dengan tuntunan islam. Karena dalam islam disebutkan bahwa harta yang bernilai itu adalah yang “mutaqawwim’, dan yang tidak bernilai itu ghairu mutaqauwib.

Menurutnya, harta bernilai adalah sesuatu yang boleh dimanfaatkan dalam keadaan normal, artinya harta yang sesuai syariat Islam dan halal. Sedangkan yang tidak halal, lanjut Ma’ruf, menurut ulama itu sama dengan tidak ada, meskipun barangnya berwujud, tetapi tidak memiliki nilai berarti.

“Karena itu, kita ingin mengembangkan ekonomi yang bernilai sesuai dengan tuntunan syariah, tidak hanya soal aqidah, ibadah, tetapi juga muamalah yaitu ekonomi dan keuangan syariah,” ujarnya.

Ma’ruf menuturkan selain wajib bagi umat Islam, ekonomi syariah juga mengusung prinsip keadilan, inklusi dan universal terhadap seluruh umat. Artinya tidak hanya bagi masyarakat muslim saja, melainkan ekonomi yang rahmatan lil alaamin.

Ekonomi syariah tidak hanya berada di negara mayoritas muslim saja, tetapi juga hadir di berbagai negara lain.

“Seperti Inggris yang punya pendirian menjadi pusat ekonomi Islam. Bahkan, Singapura juga sedang berusaha menjadi pusat perekonomian Islam,” katanya.

Secara khusus, tambah Ma’ruf, nilai Islam yang melekat erat dalam kehidupan masyarakat Aceh, maka nilai muamalah ini harus selalu dijunjung tinggi.

“Ini menjadi modal kuat untuk semakin membumikan serta memajukan ekonomi keuangan syariah di wilayah Aceh ini,” kata Ma’ruf Amin.

Sumber : antaranews.com

  BERITA TERKAIT

Berita Lainnya