Bisnis Headline

Cadangan Devisa Berpeluang Naik Jauh Lebih Tinggi



single-image

INDOWORK.ID, JAKARTA: PP 01/2019 mengharuskan devisa hasil ekspor yang berasal dari pengelolaan sumber daya alam (DHE SDA) masuk ke dalam sistem keuangan nasional. Artinya wajib disimpan di dalam negeri, sampai penggunaan transaksi berikutnya.

Coolutils Total Doc Converter

Paling lambat tiga bulan setelah pemberitahuan Pabean, DHE SDA – berasal dari kegiatan pengusahaan, pengelolaan, dan / atau pengelolaan sektor sektor pertambangan, perkebunan, kehutanan dan perikanan – wajib masuk ke perbankan dalam negeri.

Kebijakan itu – selain naiknya harga komoditas dan hilirisasi – berkontribusi terhadap kenaikan cadangan devisa Indonesia. Cadangan Devisa meningkat segnifikan. Jauh melampaui jumlah cadangan devisa saat rezim kebijakan devisa bebas total pra PP 01/19.

Cadangan devisa sebesar USD137,2 miliar pada akhir 2022, seingat saya, merupakan rekor tertinggi yang pernah dicapai dalam sejarah Indonesia.

SURPLUS NERACA DAGANG

Hasan Zein Mahmud
Hasan Zein Mahmud

Namun dengan rekor surplus neraca dagang selama 31 bulan berurut-turut, dengan nilai ekspor tahunan di atas USD 600 miliar, peningkatan cadangan devisa tadi, terhitung sangat lamban. Cadangan devisa Indonesia masih jauh berada di bawah India dan Korsel. Bahkan juga di bawah Singapura dan Thailand.

Menyadari itu, nampaknya pemerintah akan merevisi PP 01/2019. Sasarannya tentu saja dua fokus: Perluasan sektor – mungkin memasukkan sektor manufaktur dll – dan periode pengendapan yang lebih panjang, antara lain dengan administrasi pelaporan yang lebih singkat.

Saya tak memiliki data, tapi saya menduga ada banyak lobang celah (loopholes) yang musti ditutup, terkait DHE masuk kandang ini. Sebut misalnya kemungkinan invoice impor fiktif, penyamaran pemegang saham – Indonesia yang dicatat sebagai asing – sehingga membuka dividen dan repatriasi ke luar. Plus segala bentuk mark up dan transfer pricing lain.

NAIK LEBIH TINGGI

Bila program ini berhasil, maka cadangan devisa punya peluang naik jauh lebih tinggi dan lebih cepat. Rupiah akan menguat perkasa. Ada banyak potensi keuntungan dari rupiah yang stabil dan menguat. (Walau tentu ada juga kerugiannya).

Pertama, capital inflows – terutama SBN – akan masuk deras. Dengan differential interest rate – USD & IDR – sebesar 400 – 500 basis point, rupiah yang stabil dan menguat akan menjadikan SBN sebagai sorga dana asing.

Kedua, daya tarik investasi – ceteris paribus – akan meningkat. Terutama yang membidik pasar dalam negeri. Apalagi kalau prosedur dan biaya yang jadi hambatan investasi bisa dihilangkan

Ketiga, biaya dana akan turun signifikan. Imported inflation juga akan turun bahkan bisa berubah menjadi imported deflation. Tingkat bunga bisa diturunkan. dan pertumbuhan ekonomi bisa dipacu.

*) Ditulis oleh Hasan Zein Mahmud, Redaktur Khusus Indowork.id

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published.

Berita Lainnya